Antibiotik Tak Selalu Sembuhkan Radang Tenggorokan

Ketika radang tenggorokan menyerang, tak sedikit dokter meresepkan antibiotik. Padahal, tidak semua radang tenggorokan harus diatasi dengan antibiotik.
Sebuah temuan baru yang disampaikan para pakar di Infectious Diseases Society of America (ISDA), seperti dikutip dari TribunNews.com menyebutkan sebagian besar radang ini disebabkan oleh virus. Menurut pakar di ISDA, seperti dikutip oleh Live Science, hanya radang tenggorokan yang disebabkan oleh bakteri streptococcus yang membutuhkan antibiotik seperti penicillin atau amoxicillin. Bakteri strep, nama panggilan streptococcus, juga tidak tepat jika diatasi dengan antibiotik jenis azithromycin dan cephalosporin, karena mereka semakin resisten dengan obat ini.

Setiap tahunnya ada 15 juta orang terkena radang tenggorokan di Amerika Serikat, dan 70 persen di antaranya mendapat antibiotik sebagai obat. Padahal hanya sebagian kecil yang terkena radang tenggorokan strep, yakni 20-30 persen anak-anak dan 15 persen dewasa.

Pertanyaan yang muncul tentunya adalah bagaimana membedakan radang tenggorokan yang disebabkan strep dan yang disebabkan virus. Menurut petunjuk dari ISDA, radang tenggorokan yang disebabkan oleh virus mempunyai gejala hidung berair, batuk, suara serak, dan sariawan.

Sementara radang tenggorokan akibat strep ditandai dengan gejala demam yang tiba-tiba tanpa hadirnya batuk dan pilek, rasa sakit di tenggorokan, serta susah menelan.

Karena itu ISDA menyarankan dokter-dokter di AS melakukan tes deteksi antigen jika mencurigai radang tenggorokan strep. Jika hasilnya negatif, maka ISDA menganjurkan dilakukan pemeriksaan kultur tenggorokan bagi anak-anak dan remaja. Pasien dewasa dan bayi sampai berusia 3 tahun tidak membutuhkan pemeriksaan ini.
ISDA menyatakan, petunjuk yang mereka keluarkan bukan untuk menggantikan peran dokter tapi untuk mendukung praktisi medis ini dalam membuat keputusan.

Jangan selalu bergantung pada antibiotik dari bahan kimiawi, bukankah Tuhan menciptakan antibiotik alami untuk kita?
Propolis adalah suatu cairan yang dihasilkan dari air liur lebah dicampur dengan getah-getah pepohonan dan pucuk daun-daun muda dari hutan tropis dataran tinggi yang terhindar dari polusi. Fungsi utama propolis bagi sarang lebah adalah sebagai pelindung dari gangguan kontaminasi virus, bakteri dan jamur.

Sedangkan fungsi propolis bagi tubuh manusia, yaitu sebagai antibiotik alami.
Seperti temuan Team Riset rusia (Ensiklopedia Utama) : Dalam propolis terdapat zat antibiotik alami, vitamin, asam amino, mineral, yang sangat mujarab untuk metabolisme tubuh manusia dan meningkatkan kekebalan tubuh manusia.
Juga oleh V.P Rivalkina (majalah antibiotik) : Propolis sangat efektif untuk infeksi dan satu-satunya produk makanan kesehatan yang tidak ada kadaluarsannya, kualitas nya 17 kali lebih hebat dari pada madu.

data-ad-format="link">


HATI-HATI Propolis dan Melia Biyang Palsu mengintai Kantong dan Nyawa Anda! Jangan Terkecoh harga MURAH, dan belilah HANYA pada Distributor Resmi

Dapatkan produk-produk ASLI dari Melia Sehat Sejahtera (MSS) sekarang juga


BISNIS MELIA SEHAT SEJAHTERA

Peluang bisnis dengan modal sekali seumur hidup, bonus dibayar harian, dan minimal POTENSI penghasilan Rp. 175.000,- per hari per titik usaha. Website ini dilengkapi dengan sistem pendaftaran dan follow up otomatis yang jarang dimiliki oleh pelaku MLM di Indonesia. Jangan tunda waktu Anda, bergabunglah dengan kami SEKARANG JUGA menjadi distributor Melia Sehat Sejahtera (MSS). Baca Keuntungan Menjadi Distributor Melia Sehat Sejahtera (MSS)


Tags: antibiotik radang tenggorokan

Share informasi tentang Antibiotik Tak Selalu Sembuhkan Radang Tenggorokan ini bila bermanfaat.

Author: 
Blogger, network marketing
No related post!

Leave a reply "Antibiotik Tak Selalu Sembuhkan Radang Tenggorokan"