Faktor risiko alzheimer

5/5 (1)

Selain faktor genetik, beberapa faktor terkait dengan penyakit Alzheimer dan kondisi otak degeneratif lainnya. Tidak seperti penyakit jantung, yang dipengaruhi oleh perilaku seperti diet, olahraga, dan mero**kok, ilmu pengetahuan belum mendokumentasikan banyak mengenai faktor risiko alzheimer meskipun ada petunjuk bahwa hal-hal seperti aktivitas fisik dan permainan otak dapat membantu melindungi tubuh. dan penurunan kognitif.
Namun dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Neurology, peneliti yang dipimpin oleh Dr. Zoe Arvanitakis, direktur medis Rush Memory Clinic di Pusat Penyakit Alzheimer Rush, menemukan lebih banyak bukti bahwa tekanan darah dapat menjadi salah satu faktor risiko tersebut.

Penelitian sebelumnya telah melibatkan tekanan darah tinggi sebagai faktor risiko yang mungkin untuk demensia, termasuk demensia Alzheimer, tetapi ada beberapa penelitian yang mengeksplorasi bagaimana tekanan darah, khususnya di kalangan orang tua, mempengaruhi jaringan di otak. Dalam penelitian tersebut, Arvanitakis dan rekan-rekannya mengukur tekanan darah hampir 1.300 orang tua yang berusia 59 hingga 102 tahun, dan memantau mereka sampai mereka meninggal, rata-rata delapan tahun setelah mendaftar dalam penelitian. Para ilmuwan melakukan otopsi pada otak untuk mendokumentasikan keberadaan lesi otak, termasuk tanda-tanda penyakit Alzheimer yang ditandai dengan adanya plak protein yang dikenal sebagai amiloid, dan kusutnya serat fibril yang mati yang dikenal sebagai tau.

Faktor risiko alzheimer

Faktor risiko alzheimer

The American Heart Association mengatakan bahwa tekanan darah idealnya harus 120/80 mmHg atau di bawahnya. Selama penelitian, tekanan darah rata-rata ialah sekitar 134/71 mmHg, yang dianggap sebagai pra-hipertensi. Orang dengan tekanan darah tinggi di seluruh periode penelitian cenderung memiliki lebih banyak lesi otak yang dikenal sebagai infark, yang merupakan area jaringan otak mati yang kehilangan suplai darah. Infark dapat menyebabkan stroke, tetapi banyak yang tidak terdeteksi. Orang dengan tekanan darah tinggi juga menunjukkan lebih banyak tau yang kusut, meskipun mereka tidak menunjukkan perbedaan yang signifikan dalam fitur Alzheimer lainnya, yaitu plak amiloid. Bahkan peningkatan tekanan sistolik (angka tekanan darah atas) dari 134 mmHg menjadi 147 mmHg dikaitkan dengan kemungkinan 46% lebih tinggi memiliki satu atau lebih infark otak.

Penelitian ini memberikan lebih banyak bukti bahwa tekanan darah mungkin menjadi salah satu dari banyak faktor yang dapat berkontribusi pada proses penuaan otak, termasuk pembentukan lesi dan ciri-ciri penyakit seperti Alzheimer. Arvanitakis mengatakan bahwa dia dan timnya berencana untuk terus menganalisis data dari para peserta untuk lebih memahami bagaimana tekanan darah mempengaruhi otak, termasuk misalnya, apakah mereka yang menurunkan tekanan darah mereka selama penelitian mampu mengurangi pembentukan infark. Menariknya, orang melakukan penurunan tekanan darah secara ekstrim selama penelitian juga memiliki risiko lebih tinggi memiliki infark lebih banyak, hal ini kemungkinan terjadi karena penurunan tekanan darah diikuti dengan masalah kesehatan serius lainnya.

Rekomendasi produk untuk mencegah alzheimer: Melia Biyang

Sebagian besar orang dalam penelitian tersebut mengonsumsi obat untuk mengendalikan tekanan darah mereka, tetapi ia mencatat bahwa pembacaan yang lebih tinggi dikaitkan dengan lebih banyak lesi otak.  ingga penelitian lebih lanjut dilakukan, Arvanitakis mengatakan bahwa hasilnya harus mendorong orang untuk fokus pada menjaga tekanan darah yang sehat tidak hanya untuk jantung mereka, tetapi untuk kesehatan otak juga. Banyak masalah yang penting untuk kesehatan otak dan untuk menghindari penyakit otak, jadi kita harus mempertimbangkan semuanya agar menjadi sesehat mungkin saat kita tumbuh ke tahap kehidupan selanjutnya.

Demikianlah artikel mengenai Faktor risiko alzheimer, semoga bermanfaat.

data-ad-format="link">


HATI-HATI Propolis dan Melia Biyang Palsu mengintai Kantong dan Nyawa Anda! Jangan Terkecoh harga MURAH, dan belilah HANYA pada Distributor Resmi

Dapatkan produk-produk ASLI dari Melia Sehat Sejahtera (MSS) sekarang juga


BISNIS MELIA SEHAT SEJAHTERA

Peluang bisnis dengan modal sekali seumur hidup, bonus dibayar harian, dan minimal POTENSI penghasilan Rp. 175.000,- per hari per titik usaha. Website ini dilengkapi dengan sistem pendaftaran dan follow up otomatis yang jarang dimiliki oleh pelaku MLM di Indonesia. Jangan tunda waktu Anda, bergabunglah dengan kami SEKARANG JUGA menjadi distributor Melia Sehat Sejahtera (MSS). Baca Keuntungan Menjadi Distributor Melia Sehat Sejahtera (MSS)


Tags: alzheimer faktor risiko alzheimer

Share informasi tentang Faktor risiko alzheimer ini bila bermanfaat.

Author: 
Blogger, network marketing
No related post!

Comments are closed.