Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang

Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang – Hati-hati ketika indera penciuman tak lagi tergoda wangi parfum ataupun sedapnya aroma makanan. Ada kemungkinan kita menderita penyakit serius. Penelitian baru menemukan pria dan wanita yang kehilangan ketajaman indera penciuman lebih rentan enam kali untuk meninggal dalam lima tahun ke depan.

Ketidakmampuan mengidentifikasi ikan, mawar, kulit, jeruk, dan pepermint, lima aroma yang digunakan dalam penelitian, dapat memprediksi kematian dalam lima tahun. Temuan ini memang aneh dan mengejutkan namun penciuman yang buruk menaikkan risiko kematian lebih dari penyakit medis termasuk kanker.

Peneliti dari Amerika Serikat mengatakan, memburuknya penciuman tak secara langsung menyebabkan kematian. Berkurangnya penciuman itu merupakan peringatan dini atas sesuatu yang berjalan tak semestinya. Mereka percaya bahwa uji penciuman sederhana bisa digunakan untuk mengidentifikasi lansia yang paling berisiko mengalami kematian dini.

“Dari semua indera manusia, penciuman termasuk paling diremehkan, sampai penciuman itu hilang,” ujar Jayant Pinto, peneliti dari University of Chicago.

Para ahli dari Inggris memperingatkan masyarakat untuk tidak panik. Menurut mereka, diperlukan riset lebih jauh untuk mengonfirmasi kebenaran penelitian tersebut.

Riset yang pertama meneliti penciuman dan kematian ini melibatkan lebih dari 3.000 pria dan wanita usia 57 dan 58. Mereka diminta menjalani tes penciuman tiga menit. Mereka diminta mencium wangi yang diberikan lewat peralatan yang mirip ujung pena dan diberikan empat jawaban yang mungkin. Mereka menjalani tes ini selama lima kali. Wewangian yang diberikan diurutkan dari yang mudah ke sulit, pepermint, ikan, jeruk, mawar, dan kulit.

Sebagian besar pria dan wanita itu paling tidak menjawab empat pertanyaan dengan benar. Itu artinya, mereka memiliki penciuman normal. Hampir 20 persen hanya mengidentifikasi dua atau tiga. Ini menandakan sedikit berkurangnya penciuman. Sekitar 3,5 persen hanya menjawab satu dengan benar atau salah semua. Mereka ini dikatakan menderita anosmic atau kehilangan penciuman sama sekali.

Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang

Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang (Ilustrasi/Shutterstock)

Lima tahun kemudian, 430 pria dan wanita itu meninggal. Mereka yang gagal dalam tes tersebut sekitar enam kali lebih berisiko meninggal dibandingkan mereka yang memiliki penciuman sehat. Begitu kata penelitian yang dimuat di jurnal PLOS ONE.

Penemuan tersebut sebagian bisa dijelaskan dengan usia, jenis kelamin, dan status sosial ekonomi. Namun, ketika semua faktor itu diperhitungkan, mereka yang kehilangan indera penciuman berisiko lebih besar tiga kali untuk meninggal. Bahkan kehilangan penciuman dengan level sedang bisa meningkatkan risiko kematian dini.

Sebenarnya, tidak mampu mencium dengan benar memberikan peringatan dini akurat akan adanya kematian dini dibandingkan penyakit kanker atau gagal jantung. Hanya kerusakan hati parah yang sangat terkait dengan kematian dalam lima tahun ke depan.

“Menurut kami, kehilangan penciuman itu seperti burung kenari di tambang batu bara. Kehilangan penciuman tak secara langsung menyebabkan kematian, melainkan pertanda, petunjuk dini akan sesuatu yang salah di tubuh kita,” kata Dr. Pinto.

Satu kemungkinannya adalah kesehatan saraf penciuman yang membawa informasi bebauan dari hidung ke otak yang merupakan tanda kesehatan secara keseluruhan. Kalau saraf itu menjadi tua, rusak, dan tak dapat memperbaiki dirinya sendiri, tubuh dan otak juga akan rusak.

Penjelasan yang mungkin lainnya adalah keberadaan infeksi, racun, dan polutan yang terhirup merusak indera penciuman sebelum merusak otak dan tubuh. “Polusi bisa memengaruhi jantung, paru-paru, dan otak lalu menyebabkan terjadinya kematian dini,” kata Pinto.

Nirmal Kumar, konsultan bedah kepala dan leher, mengatakan, hasil riset tersebut menarik, tetapi mempertanyakan keandalan tes bebauan yang digunakan. Ia bisa memberikan 40 aroma berbeda untuk pasiennya, tak sekadar lima untuk mendeteksi apakah mereka kehilangan kemampuan untuk mengidentifikasi bebauan. Sebelumnya, ditemukan kehilangan indera penciuman ternyata berkaitan dengan penyakit alzheimer dan parkinson tahap dini. (Kompas.com)

Demikianlah artikel mengenai Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang, semoga bermanfaat.

data-ad-format="link">


HATI-HATI Propolis dan Melia Biyang Palsu mengintai Kantong dan Nyawa Anda! Jangan Terkecoh harga MURAH, dan belilah HANYA pada Distributor Resmi

Dapatkan produk-produk ASLI dari Melia Sehat Sejahtera (MSS) sekarang juga


BISNIS MELIA SEHAT SEJAHTERA

Peluang bisnis dengan modal sekali seumur hidup, bonus dibayar harian, dan minimal POTENSI penghasilan Rp. 175.000,- per hari per titik usaha. Website ini dilengkapi dengan sistem pendaftaran dan follow up otomatis yang jarang dimiliki oleh pelaku MLM di Indonesia. Jangan tunda waktu Anda, bergabunglah dengan kami SEKARANG JUGA menjadi distributor Melia Sehat Sejahtera (MSS). Baca Keuntungan Menjadi Distributor Melia Sehat Sejahtera (MSS)


Share informasi tentang Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang ini bila bermanfaat.

Author: 
Blogger, network marketing
No related post!

Leave a reply "Hati-hati jika Kemampuan Indera Penciuman Berkurang"